Jaminan 100%

“Barangsiapa yang Allah kehendaki mendapatkan seluruh kebaikan, maka Allah akan memahamkan dia tentang agama.” (HR. Bukhari no. 71 dan Muslim no. 1037)

Akan hidup terus setelah mati

“Jika seorang manusia mati maka terputuslah darinya amalnya kecuali dari tiga hal; dari sedekah jariyah atau ilmu yang diambil manfaatnya atau anak shalih yang mendoakannya.” .

Free Consultations

Konsultasi gratis di halaman Konsultasi. Konsultasi via email abuhening@gmail.com hanya untuk Layanan klien.

Pidatonya Khalifah 'Umar bin Al-Khaththab RA.

Posted by


Tarikh Al-Khulafaaur Raasyidiin (ke-37)
Khalifah 'Umar bin Al-Khaththab (4)
   6.  Pidatonya Khalifah 'Umar bin Al-Khaththab RA.
Di dalam kitab Al-Kaamil fit Taarikh disebutkan :

وَتُوُفّيَ اَبُوْ بَكْرٍ. فَلَمَّا دُفِنَ، صَعِدَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ فَخَطَبَ النَّاسَ، ثُمَّ قَالَ: اِنَّمَا مَثَلُ الْعَرَبِ مَثَلُ جَمَلٍ آنِفٍ، اِتَّبَعَ قَائِدَهُ. فَلْيَنْظُرْ قَائِدَهُ حَيْثُ يَقُوْدُهُ. وَ اَمَّا اَنَا، فَوَرَبّ الْكَعْبَةِ لَاَحْمِلَنَّكُمْ عَلَى الطَّرِيْقِ. الكامل فى التاريخ 2: 277
Setelah Khalifah Abu Bakar Ash-Shiddiq wafat, dan telah dimakamkan, dan 'Umar telah diangkat sebagai Khalifah, kemudian Khalifah 'Umar bin Al-Khaththab naik mimbar, lalu berpidato di hadapan kaum muslimin, beliau mengatakan, "Sesungguhnya perumpamaan bangsa 'Arab adalah seperti unta yang kesakitan hidungnya, yang hanya mengikut saja kepada orang yang menuntunnya. Maka perhatikanlah orang yang menuntunnya, bagaimana ia akan menuntunnya. Adapun aku, demi Allah Tuhan Pemilik Ka'bah, aku akan sungguh-sungguh membawa kalian pada jalan yang benar. [Al-Kaamil fit Taarikh juz 2, hal. 277]

7.  Khalifah 'Umar bin Al-Khaththab memberhentikan Khalid bin Walid dari tugasnya.
Di dalam kitab Tarikh Al-Bidaayah wan Nihaayah disebutkan sebagai berikut :

وَقَدْ كَتَبَ بِوَفَاةِ الصّدّيْقِ اِلَى اُمَرَاءِ الشَّامِ مَعَ شَدَّادِ بْنِ اَوْسٍ وَمُحَمَّدِ بْنِ جُرَيْحٍ، فَوَصَلَا وَالنَّاسُ مُصَافُّوْنَ وَجُيُوْشَ الرُّوْمِ يَوْمَ اْليَرْمُوْكِ كَمَا قَدَّمْنَا، وَقَدْ اَمَّرَ عُمَرُ عَلَى الْجُيُوْشِ اَبَا عُبَيْدَةَ حِيْنَ وَلَّاهُ وَعَزَلَ خَالِدَ بْنَ الْوَلِيْدِ. وَذَكَرَ سَلَمَةُ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ اِسْحَاقَ اَنَّ عُمَرَ اِنَّمَا عَزَلَ خَالِدًا لِكَلَامٍ بَلَغَهُ عَنْهُ وَلِمَا كَانَ مِنْ اَمْرِ مَالِكِ بْنِ نُوَيْرَةَ وَمَا كَانَ يَعْتَمِدُهُ فِي حَرْبِهِ. فَلَمَّا وَلِىَ عُمَرُ كَانَ اَوَّلُ مَا تَكَلَّمَ بِهِ اَنْ عَزَلَ خَالِدًا، وَقَالَ: لَا يَلِي لِي عَمَلًا اَبَدًا.
'Umar bin Khaththab mengirim surat memberitahukan wafatnya Abu Bakar Ash-Shiddiq kepada para Amir di Syam yang di bawa oleh Syaddad bin Aus dan Muhammad bin Juraih (ada yang mengatakan Muhmiyyah bin Zunaim). Kedua utusan itu tiba dalam keadaan pasukan Islam sedang berhadapan dengan pasukan Romawi pada perang Yarmuk, sebagaimana yang telah kami sampaikan terdahulu. 'Umar setelah menjadi Khalifah, langsung mengangkat Abu 'Ubaidah (bin Al-Jarrah) sebagai panglima tertinggi pasukan, dan memberhentikan Khalid bin Walid.
Salamah (bin Fadhl) menyebutkan dari Muhammad bin Ishaq, bahwa 'Umar memberhentikan Khalid disebabkan perkataan darinya yang sampai kepada beliau, dan juga berkenaan dengan terbunuhnya Malik bin Nuwairah, dan hal-hal lainnya yang berkenaan dengan kebijakannya dalam peperangan. Setelah 'Umar menjadi Khalifah, langkah yang pertama kali dilakukannya adalah memberhentikan Khalid bin Walid (dari jabatannya sebagai Panglima tertinggi pasukan), dan 'Umar berkata, "Dia tidak akan bekerja untukku selamanya". [Al-Bidaayah wan Nihaayah juz 7, hal. 22]

وَكَتَبَ عُمَرُ اِلَى اَبِيْ عُبَيْدَةَ، اِنْ اَكْذَبَ خَالِدٌ نَفْسَهُ فَهُوَ اَمِيْرٌ عَلَى مَا كَانَ عَلَيْهِ، وَاِنْ لَمْ يُكْذِبْ نَفْسَهُ فَهُوَ مَعْزُوْلٌ. فَانْزَعْ عِمَامَتَهُ عَنْ رَأْسِهِ وَقَاسِمْهُ مَالَهُ نِصْفَيْنِ. فَلَمَّا قَالَ اَبُوْ عُبَيْدَةَ ذ?لِكَ لِخَالِدٍ، قَالَ لَهُ خَالِدٌ: اَمْهِلْنِي حَتَّى اَسْتَشِيْرَ اُخْتِى. فَذَهَبَ اِلَى اُخْتِهِ فَاطِمَةَ، وَكَانَتْ تَحْتَ الْحَارِثِ بْنِ هِشَامٍ، فَاسْتَشَارَهَا فِي ذ?لِكَ، فَقَالَتْ لَهُ: اِنَّ عُمَرَ لَا يُحِبُّكَ اَبَدًا وَاِنَّهُ سَيَعْزِلُكَ وَاَنْ كَذَّبْتَ نَفْسَكَ. فَقَالَ لَهَا صَدَقْتِ، وَاللهِ. فَقَاسَمَهُ اَبُوْ عُبَيْدَةَ حَتَّى اَخَذَ اِحْدَى نَعْلَيْهِ وَتَرَكَ لَهُ اْلآخِرَةَ وَخَالِدٌ يَقُوْلُ: سَمْعًا وَطَاعَةً لِاَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ.
Khalifah 'Umar menulis surat kepada Abu 'Ubaidah, "Jika Khalid mengakui (kesalahan) dirinya maka ia sebagai Amir apa yang ada padanya. Dan jika ia tidak mengakui (kesalahan) dirinya, maka dia diberhentikan. Lepaskan sorbannya dari kepalanya, dan bagilah hartanya menjadi dua". Setelah Abu 'Ubaidah menyampaikan hal itu kepada Khalid, maka Khalid berkata kepadanya, "Berikanlah waktu kepadaku hingga aku minta pendapat kepada saudara perempuanku". Kemudian Khalid pergi menemui saudara perempuannya yaitu Fathimah, ia adalah istrinya Al-Haarits bin Hisyaam. Lalu Khalid meminta pendapatnya tentang hal itu. Fathimah berkata kepadanya, "Sesungguhnya 'Umar tidak menyukaimu, dan sesungguhnya ia akan memberhentikanmu dan supaya kamu mengakui". Lalu Khalid berkata, "Demi Allah, kamu benar". Kemudian Abu 'Ubaidah membagi hartanya, hingga ia mengambil satu dari dua sandalnya, dan meninggalkan yang satunya lagi untuknya. Dan Khalid berkata "Saya mendengar dan tha'at kepada 'Amiirul Mu'miniin". [Al-Bidaayah wan Nihaayah juz 7. Hal. 22]

8. Pesan Khalifah 'Umar kepada Abu 'Ubaidah

وَقَدْ رَوَى ابْنُ جَرِيْرٍ عَنْ صَالِحِ بْنِ كَيْسَانَ اَنَّهُ قَاَل: اَوَّلُ كِتَابٍ كَتَبَهُ عُمَرُ اِلَى اَبِي عُبَيْدَةَ حِيْنَ وَلَّاهُ وَعَزَلَ خَالِدًا اَنْ قَالَ: وَاُوْصِيْكَ بِتَقْوَى اللهِ الَّذِيْ يَبْقَى وَيَفْنَى مَا سِوَاهُ، الَّذِيْ هَدَانَا مِنَ الضَّلَالَةِ وَاَخْرَجَنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ اِلَى النُّوْرِ، وَقَدِ اسْتَعْمَلْتُكَ عَلَى جُنْدِ خَالِدِ بْنِ الْوَلِيْدِ، فَقُمْ بِاَمْرِهِمُ الَّذِيْ يَحِقُّ عَلَيْكَ، لَا تُقَدّمِ الْمُسْلِمِيْنَ هَلَكَةً رَجَاءَ غَنِيْمَةٍ، وَلَا تُنْزِلْهُمْ مَنْزِلًا قَبْلَ اَنْ تَسْتَرِيْدَهُ لَهُمْ وَتَعْلَمَ كَيْفَ مَأْتَاهُ، وَلَا تَبْعَثْ سَرِيَّةً اِلَّا فِي كَنَفٍ مِنَ النَّاسِ، وَاِيَّاكَ وَاِلْقَاءَ الْمُسْلِمِيْنَ فِي الْهَلَكَةِ، وَقَدْ اَبْلَاكَ اللهُ بِيْ وَاَبْلَانِيْ بِكَ، فَغُضَّ بَصَرَكَ عَنِ الدُّنْيَا وَاَلْهِ قَلْبَكَ عَنْهَا، وَاِيَّاكَ اَنْ تُهْلِكَكَ كَمَا اَهْلَكَتْ مَنْ كَانَ قَبْلَكَ، فَقَدْ رَأَيْتَ مَصَارِعَهُمْ. وَاَمَرَهُمْ بالْمَسِيْرِ اِلَى دِمَشْقَ. وَكَانَ بَعْدَ مَا بَلَغَهُ الْخَبَرُ بِفَتْحِ اْليَرْمُوْكِ وَجَاءَتْهُ بِهِ الْبِشَارَةُ وَحَمْلُ الْخُمُسِ اِلَيْهِ.
Ibnu Jarir meriwayatkan dari Shalih bin Kaisaan, dia berkata : Surat pertama kali yang ditulis oleh 'Umar kepada Abu 'Ubaidah ketika 'Umar mengangkatnya sebagai Panglima dan memberhentikan Khalid, beliau berkata, "Aku pesankan kepadamu agar selalu bertaqwa kepada Allah Yang Maha Kekal, sedangkan selain-Nya akan lenyap. Tuhan yang telah memberi petunjuk kepada kita dari kesesatan, dan mengeluarkan kita dari kegelapan kepada cahaya. Aku telah mengangkatmu menjadi Panglima tertinggi untuk seluruh pasukan Khalid bin Walid. Laksanakanlah tugasmu yang menjadi tanggungjawabmu dan pimpinlah mereka. Jangan sekali-kali engkau bawa pasukan kaum muslimin kepada kehancuran disebabkan tergiur oleh harta rampasan perang. Dan janganlah engkau perintahkan mereka untuk berhenti di suatu tempat sebelum engkau yaqin bahwa tempat tersebut aman bagi mereka dan engkau faham betul situasi di sekitarnya. Janganlah engkau memberangkatkan pasukan-pasukan kecil, kecuali membawa prajurit yang banyak. Hati-hatilah kamu, jangan sampai engkau giring kaum muslimin menuju kehancuran. Sesungguhnya Allah telah mengujimu dengan aku, dan mengujiku dengan dirimu, tundukkan pandanganmu dari keduniaan, jauhkanlah hatimu dari mengingatnya, jangan sampai keduniaan membinasakanmu sebagaimana telah membinasakan orang-orang sebelummu, sedangkan kamu telah menyaksikan tempat kehancuran mereka".
Kemudian 'Umar memerintahkan mereka agar berjalan menuju Damaskus. Dan hal itu terjadi setelah sampai kepada beliau berita kemenangan kaum muslimin dalam perang Yarmuk, dan datang kepada beliau khabar gembira dengan membawa seperlima dari harta rampasan perang. [Al-Bidaayah wan Nihaayah juz 7, hal. 22]

وَقَدْ ذَكَرَ ابْنُ اِسْحَاقَ اَنَّ الصَّحَابَةَ قَاتَلُوْا بَعْدَ الْيَرْمُوْكِ اَجْنَادَيْنِ. ثُمَّ بِفِحْلٍ مِنْ اَرْضِ الْغَوْرِ قَرِيْبًا مِنْ بَيْسَانَ بِمَكَانٍ يُقَالُ لَهُ الرَّدَغَةُ، سُمّىَ بِذ?لِكَ لِكَثْرَةِ مَا لَقُوْا مِنَ الْاَوْحَالِ فِيْهَا فَاَغْلَقُوْهَا عَلَيْهِمْ وَاَحَاطَ بِهَا الصَّحَابَةُ. قَالَ: وَحِيْنَئِذٍ جَاءَتِ الْاِمَارَةُ لِاَبِي عُبَيْدَةَ مِنْ جِهَةِ عُمَرَ وَعَزْلُ خَالِدٍ. وَه?ذَا الَّذِيْ ذَكَرَهُ بْنُ اِسْحَاقَ مِنْ مَجِىْءِ اْلاِمَارَةِ لِاَبِي عُبَيْدَةَ فِي حِصَارِ دِمَشْقَ هُوَ الْمَشْهُوْرُ. البداية و النهاية 7: 22
Ibnu Ishaq menyebutkan, bahwasanya setelah perang Yarmuk pasukan muslimin memerangi Ajnadain, kemudian kota Fihl di daerah Al-Ghour dekat Baisaan, di suatu tempat yang disebut Ar-Radaghah (tanah yang becek), dinamakan demikian karena banyaknya lumpur yang mereka dapati di situ, dan kaum muslimin menutup dan mengepung kota itu. (Ibnu Ishaq) berkata, "Dan ketika itu datanglah perintah dari 'Umar mengangkat Abu 'Ubaidah sebagai panglima perang, dan diberhentikannya Khalid sebagai panglima. Dan yang disebutkan oleh Ibnu Ishaq datangnya pengangkatan Abu 'Ubaidah sebagai panglima dalam rangka pengepungan Damaskus, ini yang masyhur. [Al-Bidaayah wan Nihaayah juz 7, hal. 22]

9. Penaklukan Damaskus

قَالَ سَيْفُ بْنُ عُمَرَ: لَمَّا ارْتَحَلَ اَبُوْ عُبَيْدَةَ مِنَ الْيَرْمُوْكِ، فَنَزَلَ بِالْجُنُوْدِ عَلَى مَرْجِ الصَّفَّرِ، وَهُوَ عَازِمٌ عَلَى حِصَارِ دِمَشْقَ، اِذْ اَتَاهُ الْخَبَرُ بِقُدُوْمِ مَدَدِهِمْ مِنْ حِمْصَ، وَجَاءَهُ الْخَبَرُ بِاَنَّهُ قَدِ اجْتَمَعَ طَائِفَةٌ كَبِيْرَةٌ مِنَ الرُّوْمِ بِفِحْلٍ مِنْ اَرْضِ فِلِسْطِيْنَ، وَهُوَ لَا يَدْرِي بِاَيّ اْلاَمْرَيْنِ يَبْدَأُ. فَكَتَبَ اِلَى عُمَرَ فِي ذ?لِكَ، فَجَاءَ الْجَوَابُ اَنِ ابْدَأْ بِدِمَشْقَ، فَاِنَّهَا حِصْنُ الشَّامِ وَبَيْتُ مَمْلَكَتِهِمْ، فَانْهَدْ لَهَا وَاَشْغِلُوْا عَنْكُمْ اَهْلَ فِحْلٍ بِخُيُوْلٍ تَكُوْنُ تِلْقَاءَهُمْ، فَاِنْ فَتَحَهَا اللهُ قَبْلَ دِمَشْقَ، فَذ?لِكَ الَّذِيْ نُحِبُّ، وَاِنْ فَتَحْتَ دِمَشْقَ قَبْلَهَا، فَسِرْ اَنْتَ وَمَنْ مَعَكَ، وَاسْتَخْلِفْ عَلَى دِمَشْقَ، فَاِذَا فَتَحَ اللهُ عَلَيْكُمْ فِحْلَ فَسِرْ اَنْتَ وَخَالِدٌ اِلَى حِمْصَ، وَاتْرُكْ عَمْرًا وَشُرَحْبِيْلَ عَلَى اْلاُرْدُنِ وَفِلِسْطِيْنَ
Saif bin 'Umar berkata : Setelah Abu 'Ubaidah berangkat dari Yarmuk, ia membawa tentaranya dan berhenti di Marjush-Shaffar, dan ia berkeinginan keras untuk mengepung kota Damaskus. Tiba-tiba sampai kepadanya berita datangnya bala bantuan musuh dari Himsha, dan datang pula kepadanya berita tentang berkumpulnya tentara Romawi yang banyak di Fihl, daerah Palestina. Abu 'Ubaidah bingung yang mana yang harus dihadapinya terlebih dahulu. Maka ia segera mengirim surat kepada 'Umar menanyakan hal itu. Lalu datanglah jawabannya, "Mulailah menyerang Damaskus terlebih dahulu, sebab wilayah itu merupakan benteng negeri Syam dan ibu kota pemerintahan mereka. Berangkatlah segera, dan jangan lupa, kacaukanlah konsentrasi pasukan Romawi yang berkumpul di Fihl dengan menempatkan pasukan berkuda tepat di hadapan pasukan mereka, jika Allah memberi kemenangan pasukan berkuda sebelum Damaskus ditaklukkan, maka itulah yang kita harapkan. Tetapi kalau Damaskus yang terlebih dahulu berhasil ditaklukkan, maka berjalanlah beserta pasukanmu (menuju Fihl), dan tunjuklah wakilmu untuk wilayah Damaskus. Jika Allah memberi kemenangan di Fihl, maka berjalanlah kamu dan Khalid ke Himsha, dan serahkanlah daerah itu kepada 'Amr bersama Syurahbil untuk mengurusi Yordania dan Palestina.

قَالَ: فَسَرَحَ اَبُو عُبَيْدَةَ اِلَى فِحْلٍ عَشْرَةَ اُمَرَاءَ، مَعَ كُلّ اَمِيْرٍ خَمْسَةَ اُمَرَاءَ، وَعَلَى الْجَمِيْعِ عُمَارَةُ بْنُ مَخْشِيّ الصَّحَابِيُّ. فَسَارُوْا مِنْ مَرْجِ الصَّفَّرِ اِلَى فِحْلٍ، فَوَجَدُوا الرُّوْمَ هُنَالِكَ قَرِيْبًا مِنْ ثَمَانِيْنَ اَلْفًا، وَقَدْ اَرْسَلُوا الْمِيَاهَ حَوْلَهُمْ حَتَّى اَرْدَغَتِ اْلاَرْضُ فَسَمَّوْا ذ?لِكَ الْمَوْضِعَ الرَّدَغَةَ، وَفَتَحَهَا اللهُ عَلَى الْمُسْلِمِيْنَ. فَكَانَتْ اَوَّلَ حِصْنٍ فُتِحَ قَبْلَ دِمَشْقَ (عَلَى مَا سَيَأْتِي تَفْصِيْلُهُ). وَبَعَثَ اَبُوْ عُبَيْدَةَ جَيْشًا يَكُوْنُ بَيْنَ دِمَشْقَ وَبَيْنَ فِلِسْطِيْنَ، وَبَعَثَ ذَا الْكَلَاعِ فِي جَيْشٍ يَكُوْنُ بَيْنَ دِمَشْقَ وَبَيْنَ حِمْصَ لِيَرُدَّ مَنْ يَرِدُ اِلَيْهِمْ مِنَ الْمَدَدِ مِنْ جِهَةِ هِرَقْلَ. البداية و النهاية 7: 23
Kemudian Abu 'Ubaidah menugaskan sepuluh komandan pasukan untuk berangkat menuju Fihl. Setiap komandan membawahi lima pemimpin regu, sedangkan pemimpin seluruh pasukan adalah 'Umarah bin Makhsyi, seorang shahabat. Mereka berjalan dari Marjush Shaffar ke Fihl. Sesampainya di Fihl mereka mendapati pasukan Romawi berada di sana kira-kira sebanyak 80.000 orang. Mereka mengalirkan saluran air ke sekitar mereka hingga tanah tempat mereka menjadi becek, karena itulah tempat tersebut dinamai dengan Ar-Radaghah (tanah becek). Dan Allah memberikan kemenangan kepada kaum muslimin sehingga berhasil menaklukkan kota itu. Maka kemenangan itu merupakan benteng yang pertama kali ditaklukkan sebelum Damaskus. (akan datang penjelasannya).
Abu 'Ubaidah juga mengirim pasukan yang ditempatkan antara Damaskus dan Palestina. Ia juga mengirim pasukan ke Dzil Kalaa' dan ditempatkan antara Damaskus dan Himsha, untuk menghalangi datangnya bantuan musuh yang dikirim Heraklius. [Al-Bidaayah wan Nihaayah juz 7, hal. 23]
Bersambung…….


Demo Blog NJW V2 Updated at: 23:54

0 comments:

Post a Comment

Disarankan berkomentar menggunakan Akun Google+. Komentar SPAM dan SPAMMY (menyertakan link hidup, minta kunjungan balik, & nama blog) otomatis tidak akan muncul. Silahkan di Copy dan di Share kalau di rasa bermanfaat tidak perlu izin. Jika menginginkan Link Tinggalkan alamat Email, Sebelum bertanya, Cari Dulu di Kotak Pencarian! Thx