Jaminan 100%

“Barangsiapa yang Allah kehendaki mendapatkan seluruh kebaikan, maka Allah akan memahamkan dia tentang agama.” (HR. Bukhari no. 71 dan Muslim no. 1037)

Akan hidup terus setelah mati

“Jika seorang manusia mati maka terputuslah darinya amalnya kecuali dari tiga hal; dari sedekah jariyah atau ilmu yang diambil manfaatnya atau anak shalih yang mendoakannya.” .

Free Consultations

Konsultasi gratis di halaman Konsultasi. Konsultasi via email abuhening@gmail.com hanya untuk Layanan klien.

Khulu’

Posted by


tauhid
Rasulullah SAW suri teladan yang baik (ke-91)
Tentang thalaq (3)
5. Khulu’
Khulu’ menurut bahasa ialah melepas. Adapun khulu’ menurut istilah syara’ ialah seorang istri meminta kepada suami supaya dirinya diceraikan dengan memberikan suatu tebusan (‘iwadl), misalnya mengembalikan mahar yang dulu diberikan oleh suaminya.
Firman Allah SWT :
.... فَاِنْ خِفْتُمْ اَلاَّ يُقِيْمَا حُدُوْدَ اللهِ فَلاَ جُنَاحَ عَلَيْهِمَا فِيْمَا افْتَدَتْ بِه. البقرة:229
.... jika kamu khawatir bahwa keduanya (suami istri) tidak dapat menjalankan hukum-hukum Allah, maka tidak ada dosa atas keduanya tentang bayaran yang diberikan oleh istri untuk menebus dirinya. [QS. Al-Baqarah : 229]
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ اَنَّ امْرَأَةَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ اَتَتِ النَّبِيَّ ص فَقَالَتْ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، ثَابِتُ بْنُ قَيْسٍ مَا اَعْتِبُ عَلَيْهِ فِى خُلُقٍ وَ لاَ دِيْنٍ، وَ لَكِنّى اَكْرَهُ اْلكُفْرَ فِى اْلاِسْلاَمِ. فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَتَرُدّيْنَ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ؟ قَالَتْ: نَعَمْ. قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اِقْبَلِ اْلحَدِيْقَةَ وَ طَلّقْهَا تَطْلِيْقَةً. البخارى 6: 170
Dari Ibnu ‘Abbas, bahwasanya istri Tsabit bin Qais datang kepada Nabi SAW, lalu ia berkata, “Ya Rasulullah, Tsabit bin Qais (suamiku) itu, aku tidak mencela dia tentang akhlaq dan agamanya, tetapi aku tidak suka kekufuran dalam Islam”. Kemudian Rasulullah SAW bertanya, “Maukah kamu mengembalikan kebunnya kepadanya ?”. Ia menjawab, “Ya”. Lalu Rasulullah SAW bersabda (kepada Tsabit bin Qais), “Terimalah kebunmu, dan thalaqlah dia thalaq satu”. [HR. Bukhari juz 6, hal. 170]
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رض قَالَ: جَاءَتِ امْرَأَةُ ثَابِتِ بْنِ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ اِلَى النَّبِيّ ص فَقَالَتْ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، مَا اَنْقِمُ عَلَى ثَابِتٍ فِي دِيْنٍ وَلاَ خُلُقٍ اِلاَّ اَنّى اَخَافُ الْكُفْرَ. فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: فَتَرُدّيْنَ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ. فَقَالَتْ: نَعَمْ. فَرَدَّتْ عَلَيْهِ وَ اَمَرَهُ فَفَارَقَهَا. البخارى 6: 170
Dari Ibnu 'Abbas RA, ia berkata : Istri Tsabit bin Qais bin Syammaas datang kepada Nabi SAW lalu berkata, "Ya Rasulullah, saya tidak mencela suamiku Tsabit bin Qais tentang agamanya dan tidak pula tentang akhlaqnya, hanyasaja saya takut kepada kekufuran (dalam Islam). Maka Rasulullah SAW bersabda, "Maukah kamu mengembalikan kebunnya kepadanya ?". Wanita itu menjawab, "Ya, mau". Kemudian wanita itu mengembalikan kebunnya kepada suaminya, dan Nabi SAW menyuruh suaminya supaya menerimanya, lalu Nabi SAW memisahkannya. [HR. Bukhari juz 6, hal. 170]
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ اَنَّ جَمِيْلَةَ بِنْتَ سَلُوْلٍ اَتَتِ النَّبِيَّ ص فَقَالَتْ: وَ اللهِ مَا اَعْتِبُ عَلَى ثَابِتٍ فِى دِيْنٍ وَ لاَ خُلُقٍ وَ لكِنّى اَكْرَهُ اْلكُفْرَ فِى اْلاِسْلاَمِ، لاَ اُطِيْقُهُ بُغْضًا. فَقَالَ لَهَا النَّبِيُّ ص: اَتَرُدّيْنَ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ؟ قَالَتْ: نَعَمْ. فَاَمَرَهُ رَسُوْلُ اللهِ ص اَنْ يَأْخُذَ مِنْهَا حَدِيْقَتَهُ وَ لاَ يَزْدَادَ. ابن ماجه 1: 662، رقم: 2056
Dari Ibnu ‘Abbas, bahwasanya Jamilah binti Salul datang kepada Nabi SAW lalu berkata, “Demi Allah, aku tidak mencela kepada Tsabit tentang agama dan akhlaqnya, tetapi aku tidak menyukai kekufuran dalam Islam, aku tidak kuat menahan rasa benci kepadanya”. Lalu Nabi SAW bertanya, “Maukah kamu mengembalikan kebunnya kepadanya ?” Ia menjawab, “Ya”. Kemudian Rasulullah SAW menyuruh Tsabit agar mengambil kembali kebunnya dari Jamilah, dan tidak minta tambahan”. [HR. Ibnu Majah juz 1, hal. 662, no. 2056]
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمنِ اَنَّ الرُّبَيّعَ بِنْتَ مُعَوّذِ بْنِ عَفْرَاءَ اَخْبَرَتْهُ اَنَّ ثَابِتَ بْنَ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ ضَرَبَ امْرَأَتَهُ فَكَسَرَ يَدَهَا وَ هِيَ جَمِيْلَةُ بِنْتُ عَبْدِ اللهِ بْنِ اُبَيّ، فَاَتَى اَخُوْهَا يَشْتَكِيْهِ اِلَى رَسُوْلِ اللهِ ص. فَاَرْسَلَ رَسُوْلُ اللهِ ص اِلَى ثَابِتٍ، فَقَالَ لَهُ: خُذِ الَّذِيْ لَهَا عَلَيْكَ وَ خَلّ سَبِيْلَهَا. قَالَ: نَعَمْ. فَاَمَرَهَا رَسُوْلُ اللهِ ص اَنْ تَتَرَبَّصَ حَيْضَةً وَاحِدَةً وَ تَلْحَقَ بِاَهْلِهَا. النسائى، 6: 186
Dari Muhammad bin 'Abdur Rahman , bahwasanya Rubayyi’ binti Mu’awwidz bin 'Afroo' mengkhabarkan kepadanya bahwasanya Tsabit bin Qais bin Syammaas memukul istrinya yang bernama Jamilah binti ‘Abdullah bin Ubaiy sehingga tangan istrinya itu retak, kemudian saudaranya datang kepada Rasulullah SAW untuk mengadukannya, lalu Rasulullah SAW mengutus (seseorang) kepada Tsabit, kemudian Nabi SAW bersabda kepadanya, “Ambillah kembali apa yang pernah kamu berikan kepada istrimu, dan lepaskanlah dia”. Tsabit menjawab, “Ya”. Lalu Rasulullah SAW menyuruh Jamilah agar menunggu (ber'iddah) satu kali haidl dan pulang kepada keluarganya”. [HR. Nasai juz 6, hal. 186]
عَنْ اَبِى الزُّبَيْرِ اَنَّ ثَابِتَ بْنَ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ كَانَتْ عِنْدَهُ بِنْتُ عَبْدِ اللهِ بْنِ اُبَيّ بْنِ سَلُوْلٍ وَ كَانَ اَصْدَقَهَا حَدِيْقَةً فَكَرِهَتْهُ، فَقَالَ النَّبِيُّ ص اَتَرُدّيْنَ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ الَّتِى اَعْطَاكِ؟ قَالَتْ: نَعَمْ، وَ زِيَادَةً. فَقَالَ النَّبِيُّ ص: اَمَّا الزّيَادَةُ فَلاَ، وَ لكِنْ حَدِيْقَتُهُ. قَالَتْ: نَعَمْ. فَاَخَذَهَا لَهُ، وَ خَلاَ سَبِيْلَهَا. فَلَمَّا بَلَغَ ذلِكَ ثَابِتَ بْنَ قَيْسٍ قَالَ: قَبِلْتُ قَضَاءَ رَسُوْلِ اللهِ ص. الدارقطنى باسناد صحيح، وَ قَالَ: سَمِعَهُ اَبُو الزُّبَيْرِ مِنْ غَيْرِ وَاحِدٍ، 3: 255، رقم: 39
Dari Abu Zubair bahwasanya Tsabit bin Qais bin Syammaas dahulu mempunyai istri anak perempuan dari ‘Abdullah bin Ubaiy bin Salul. Dahulu ia memberikan mahar kepada istrinya berupa sebuah kebun. Lalu istrinya tidak suka kepadanya. Kemudian Nabi SAW bertanya kepadanya, “Maukah kamu mengembalikan kebun pemberian suamimu itu ?”. Ia menjawab, “Ya, dan akan saya tambah”. Lalu Nabi SAW bersabda, “Adapun tambahan itu tidak usah, cukup kebunnya saja”. Ia berkata, “Ya”. Kemudian Nabi SAW menerima kebun itu untuk diserahkan kepada Tsabit, lalu beliau memisahkannya. Kemudian setelah hal itu sampai kepada Tsabit bin Qais, ia berkata, “Sungguh aku menerima putusan Rasulullah SAW”. [HR. Daruquthni dengan sanad yang shahih, ia berkata, “Hadits ini didengar oleh Abu Zubair tidak hanya dari seorang saja”, juz 3, hal. 255, no. 39].
عَنْ عَائِشَةَ اَنَّ حَبِيْبَةَ بِنْتَ سَهْلٍ كَانَتْ عِنْدَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ، فَضَرَبَهَا فَكَسَرَ بَعْضَهَا. فَاَتَتْ رَسُوْلَ اللهِ ص بَعْدَ الصُّبْحِ فَاشْتَكَتْهُ اِلَيْهِ. فَدَعَا النَّبِىُّ ص ثَابِتًا، فَقَالَ: خُذْ بَعْضَ مَالِهَا وَفَارِقْهَا. فَقَالَ: وَ يَصْلُحُ ذلِكَ يَا رَسُولَ اللهِ. قَالَ: نَعَمْ. قَالَ: فَاِنّى اَصْدَقْتُهَا حَدِيْقَتَيْنِ وَهُمَا بِيَدِهَا. فَقَالَ النَّبِىُّ ص: خُذْهُمَا فَفَارِقْهَا. فَفَعَلَ. ابو داود 2: 269، رقم: 2228
Dari 'Aisyah bahwasanya Habibah binti Sahl dahulu menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammaas. Tsabit pernah memukulnya hingga ada (tulangnya) yang retak. Maka Habibah datang kepada Rasulullah SAW setelah shalat Shubuh, lalu ia mengadukan masalah itu kepada beliau. Nabi SAW lalu memanggil Tsabit, dan bersabda, "Ambillah sebagian hartanya, dan ceraikanlah dia". Tsabit berkata, "Apakah baik yang demikian itu, ya Rasulullah ?". Beliau bersabda, "Ya". Tsabit berkata, "Sesungguhnya aku dahulu memberinya mahar dua kebun yang sekarang menjadi miliknya". Maka Nabi SAW bersabda, "Ambillah keduanya, dan ceraikanlah ia". Kemudian Tsabit melaksanakannya. [HR. Abu Dawud juz 2, hal. 269, no. 2228]
عَنْ حَبِيبَةَ بِنْتِ سَهْلٍ اَنَّهَا كَانَتْ تَحْتَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ، وَ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص خَرَجَ اِلَى الصُّبْحِ، فَوَجَدَ حَبِيبَةَ بِنْتَ سَهْلٍ عِنْدَ بَابِهِ فِي الْغَلَسِ، فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ هَذِهِ؟ قَالَتْ: اَنَا حَبِيبَةُ بِنْتُ سَهْلٍ يَا رَسُوْلَ اللهِ. قَالَ: مَا شَأْنُكِ؟ قَالَتْ: لاَ اَنَا وَلاَ ثَابِتُ بْنُ قَيْسٍ، لِزَوْجِهَا. فَلَمَّا جَاءَ ثَابِتُ بْنُ قَيْسٍ، قَالَ لَهُ رَسُوْلُ اللهِ ص: هَذِهِ حَبِيبَةُ بِنْتُ سَهْلٍ، قَدْ ذَكَرَتْ مَا شَاءَ اللهُ اَنْ تَذْكُرَ. فَقَالَتْ حَبِيبَةُ: يَا رَسُوْلَ اللهِ كُلُّ مَا اَعْطَانِي عِنْدِي. فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص لِثَابِتٍ: خُذْ مِنْهَا. فَاَخَذَ مِنْهَا وَ جَلَسَتْ فِيْ اَهْلِهَا. النسائى 6: 169
Dari Habibah binti Sahl, bahwasanya dahulu ia menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammaas, dan bahwasanya Rasulullah SAW keluar pada waktu Shubuh, lalu beliau mendapati Habibah binti Sahl berada di depan pintu beliau di kegelapan, maka Rasulullah SAW bertanya, "Siapa ini ?". Habibah menjawab, "Saya Habibah binti Sahl, ya Rasulullah". Beliau bertanya, "Ada apa kamu?". Habibah menjawab, "Saya tidak mungkin lagi bisa hidup bersama Tsabit bin Qais". Begitulah ia mengadukan suaminya. Setelah Tsabit bin Qais datang, Rasulullah SAW bertanya kepadanya, "Ini Habibah binti Sahl telah menceritakan maa syaa Alloh apa yang ia sebutkan". Lalu Habibah berkata, "Ya Rasulullah, apa yang pernah ia berikan kepadaku, ada padaku". Maka Rasulullah SAW bersabda kepada Tsabit, "Ambillah darinya". Lalu ia mengambilnya, dan Habibah kembali kepada keluarganya". [HR. Nasaiy juz juz 6, hal. 169]
عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ اَبِيْهِ عَنْ جَدّهِ، قَالَ: كَانَتْ حَبِيْبَةُ بِنْتُ سَهْلٍ تَحْتَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسِ بْنِ شَمَّاسٍ، وَ كَانَ رَجُلاً دَمِيْمًا، فَقَالَتْ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَ اللهِ، لَوْلاَ مَخَافَةُ اللهِ اِذَا دَخَلَ عَلَيَّ لَبَصَقْتُ فِيْ وَجْهِهِ. فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَتَرُدّيْنَ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ؟ قَالَتْ: نَعَمْ. قَالَ: فَرَدَّتْ عَلَيْهِ حَدِيْقَتَهُ. قَالَ: فَفَرَّقَ بَيْنَهُمَا رَسُوْلُ اللهِ ص. ابن ماجه 1: 663، رقم: 2057
Dari 'Amr bin Syu'aib, dari ayahnya, dari kakeknya, ia berkata : Dahulu Habibah binti Sahl menjadi istri Tsabit bin Qais bin Syammaas, dan ia adalah seorang yang buruk rupanya. Maka Habibah berkata, "Ya Rasulullah, demi Allah, seandainya bukan karena takut kepada Allah, apabila ia datang kepadaku, pasti aku ludahi wajahnya". Maka Rasulullah SAW bersabda, "Maukah kamu mengembalikan kebunnya ?". Habibah berkata, "Ya". (Perawi) berkata, "Lalu Habibah mengembalikan kebunnya". Kemudian Rasulullah SAW menceraikan keduanya. [HR. Ibnu Majah juz 1, hal. 663, no. 2057, dla'if karena dalam sanadnya ada perawi bernama Hajjaaj bin Arthah, ia mudallis]
Keterangan :
Di dalam hadits-hadits yang diriwayatkan dari Ibnu 'Abbas, Rubayyi' dan Abu Zubair, disebutkan bahwa istri Tsabit bin Qais yang melakukan khulu' tersebut bernama Jamilah binti 'Abdullah bin Ubay bin Salul. Sedangkan pada hadits-hadits yang diriwayatkan dari 'Aisyah, Habibah, dan 'Amr bin Syu'aib dari ayahnya dari kakeknya, bahwa istri Tsabit bin Qais yang melakukan khulu' tersebut bernama Habibah binti Sahl. Dengan adanya riwayat yang berbeda ini, maka Al-Hafidh Ibnu Hajar Al-'Asqalaniy berpendapat bahwa kisah dan kejadian tersebut memang terjadi dua kali, walloohu a'lam.
عَنْ ثَوْبَانَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَيُّمَا امْرَأَةٍ سَأَلَتْ زَوْجَهَا الطَّلاَقَ فِى غَيْرِ مَا بَأْسٍ فَحَرَامٌ عَلَيْهَا رَائِحَةُ اْلجَنَّةِ. ابن ماجه 1: 662، رقم: 2055
Dari Tsauban, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Siapasaja wanita yang minta thalaq kepada suaminya bukan karena adanya sebab yang menyengsarakan, maka haram baginya bau surga”. [HR. Ibnu Majah juz 1, hal. 662, no. 2055].
عَنْ ثَوْبَانَ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: اَيُّمَا امْرَأَةٍ سَأَلَتْ زَوْجَهَا طَلاَقًا مِنْ غَيْرِ بَأْسٍ فَحَرَامٌ عَلَيْهَا رَائِحَةُ الْجَنَّةِ. الترمذى 2: 329، رقم: 1199
Dari Tsauban, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Siapasaja wanita yang minta thalaq kepada suaminya bukan karena adanya sebab yang menyengsarakan, maka haram baginya bau surga”. [HR. Tirmidzi juz 2, hal. 329, no. 1199].
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ اَنَّ امْرَأَةَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسٍ اِخْتَلَعَتْ مِنْ زَوْجِهَا عَلَى عَهْدِ النَّبِيّ ص، فَاَمَرَهَا النَّبِيُّ ص اَنْ تَعْتَدَّ بِحَيْضَةٍ. الترمذى 2: 329، رقم: 1197
Dari Ibnu ‘Abbas bahwasanya pada jaman Nabi SAW istri Tsabit bin Qais pernah khulu' (menebus dirinya) dari suaminya, kemudian Nabi SAW menyuruhnya supaya ber’iddah sekali haidl. [HR. Tirmidzi juz 2, hal. 329, no. 1197]
عَنِ الرُّبَيّعِ بِنْتِ مُعَوّذِ بْنِ عَفْرَاءَ اَنَّهَا اخْتَلَعَتْ عَلَى عَهْدِ رَسُوْلِ اللهِ ص فَاَمَرَهَا النَّبِيُّ ص اَوْ اُمِرَتْ اَنْ تَعْتَدَّ بِحَيْضَةٍ. الترمذى وَ قَالَ: حَدِيْثُ الرُّبَيّعِ بِنْتِ مُعَوّذٍ الصَّحِيْحُ، اَنَّهَا اُمِرَتْ اَنْ تَعْتَدَّ بِحَيْضَةٍ. 2: 238، رقم: 1196
Dari Rubayyi’ binti Mu’awwidz bin 'Afroo', bahwasanya ia pernah menebus dirinya (khulu’) di masa Rasulullah SAW, kemudian Nabi SAW menyuruhnya atau dia disuruh agar ber’iddah sekali haidl. [HR. Tirmidzi, dan ia berkata, “Hadits Rubayyi’ binti Mu'awwidz ini sah, bahwa ia diperintahkan oleh Nabi SAW supaya ber’iddah dengan sekali haidl, juz 2, hal. 238, no. 1196]
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ اَنَّ امْرَأَةَ ثَابِتِ بْنِ قَيْسٍ اِخْتَلَعَتْ مِنْهُ فَاَمَرَهَا النَّبِىُّ ص اَنْ تَعْتَدَّ بِحَيْضَةٍ. الدارقطنى 4: 46، رقم: 135
Dari Ibnu 'Abbas bahwasanya istri Tsabit bin Qais melakukan khulu', maka Nabi SAW menyuruhnya supaya ber'iddah satu kali haidl. [HR. Daruquthni juz 4, hal. 46, no. 135]
Keterangan :
Dari hadits-hadits ini ada 'ulama yang memahami bahwa 'iddahnya wanita yang khulu' adalah sekali haidl. Namun ada pula yang berpendapat bahwa 'iddahnya wanita yang khulu' adalah sama dengan 'iddahnya wanita yang dithalaq, walloohu a'lam.
Bersambung…….


Demo Blog NJW V2 Updated at: 20:27

0 comments:

Post a Comment

Disarankan berkomentar menggunakan Akun Google+. Komentar SPAM dan SPAMMY (menyertakan link hidup, minta kunjungan balik, & nama blog) otomatis tidak akan muncul. Silahkan di Copy dan di Share kalau di rasa bermanfaat tidak perlu izin. Jika menginginkan Link Tinggalkan alamat Email, Sebelum bertanya, Cari Dulu di Kotak Pencarian! Thx