Jaminan 100%

“Barangsiapa yang Allah kehendaki mendapatkan seluruh kebaikan, maka Allah akan memahamkan dia tentang agama.” (HR. Bukhari no. 71 dan Muslim no. 1037)

Akan hidup terus setelah mati

“Jika seorang manusia mati maka terputuslah darinya amalnya kecuali dari tiga hal; dari sedekah jariyah atau ilmu yang diambil manfaatnya atau anak shalih yang mendoakannya.” .

Free Consultations

Konsultasi gratis di halaman Konsultasi. Konsultasi via email abuhening@gmail.com hanya untuk Layanan klien.

Pembunuhan dan Hukuman Qishash

Posted by


tauhid
Halal Haram Dalam Islam (ke-27)

Pembunuhan dan Hukuman Qishash
Firman Allah SWT :
ياَيُّهَا الَّذِينَ امَنُوْا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِصَاصُ فِي الْقَتْلى، الْحُرُّ بِالْحُرّ وَ الْعَبْدُ بِالْعَبْدِ وَ اْلاُنْثى بِاْلاُنْثى، فَمَنْ عُفِيَ لَه مِنْ أَخِيْهِ شَيْءٌ فَاتّبَاعٌ بِالْمَعْرُوْفِ وَ اَدَاءٌ إِلَيْهِ بِإِحْسَانٍ، ذلِكَ تَخْفِيْفٌ مّنْ رَّبّكُمْ وَ رَحْمَةٌ، فَمَنِ اعْتَدى بَعْدَ ذلِكَ فَلَه عَذَابٌ اَلِيْمٌ. وَ لَكُمْ فِى الْقِصَاصِ حَيوةٌ يَّا اُولِى اْلاَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ. البقرة:178-179
Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu qishaash berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba dan wanita dengan wanita. Maka barangsiapa yang mendapat suatu pema`afan dari saudaranya, hendaklah (yang mema`afkan) mengikuti dengan cara yang baik, dan hendaklah (yang diberi ma`af) membayar (diat) kepada yang memberi ma`af dengan cara yang baik (pula). Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu dan suatu rahmat. Barangsiapa yang melampaui batas sesudah itu, maka baginya siksa yang sangat pedih. Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa. [QS. Al-Baqarah : 178-179]
وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَا أَنَّ النَّفْسَ بِالنَّفْسِ وَ الْعَيْنَ بِالْعَيْنِ وَ اْلاَنْفَ بِاْلاَنْفِ وَ اْلاُذُنَ بِاْلاُذُنِ وَ السّنَّ بِالسّنّ وَ الْجُرُوْحَ قِصَاصٌ، فَمَنْ تَصَدَّقَ بِه فَهُوَ كَفَّارَةٌ لَّه، وَمَنْ لَّمْ يَحْكُمْ بِمَا اَنْزَلَ اللهُ فَاُولئِكَ هُمُ الظَّالِمُوْنَ. المائدة:45
Dan kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At-Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka-luka (pun) ada qishashnya. Barangsiapa yang melepaskan (hak qishash) nya, maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barang-siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang dhalim. [QS. Al-Maidah : 45]
اِنَّمَا جَزَاءُ الَّذِيْنَ يُحَارِبُوْنَ اللهَ وَرَسُوْلَه وَ يَسْعَوْنَ فِى اْلاَرْضِ فَسَادًا اَنْ يُقَتَّلُوْا اَوْ يُصَلَّبُوْا اَوْ تُقَطَّعَ أَيْدِيْهِمْ وَ اَرْجُلُهُمْ مّنْ خِلاَفٍ اَوْ يُنْفَوْا مِنَ اْلاَرْضِ، ذلِكَ لَهُمْ خِزْيٌ فِى الدُّنْيَا وَ لَهُمْ فِى اْلاخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيْمٌ. اِلاَّ الَّذِيْنَ تَابُوْا مِنْ قَبْلِ اَنْ تَقْدِرُوْا عَلَيْهِمْ فَاعْلَمُوْآ اَنَّ اللهَ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ. المائدة:33-34
Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka di dunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar, kecuali orang-orang yang taubat (di antara mereka) sebelum kamu dapat menguasai (menangkap) mereka; maka ketahuilah bahwasanya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [QS. Al-Maidah : 33-34]
وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ اَنْ يَّقْتُلَ مُؤْمِنًا اِلاَّ خَطَأً، وَ مَنْ قَتَلَ مُؤْمِنًا خَطَأً فَتَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ وَّ دِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ اِلى أَهْلِه اِلاَّ أَنْ يَّصَّدَّقُوْا فَاِنْ كَانَ مِنْ قَوْمٍ عَدُوّ لَّكُمْ وَ هُوَ مُؤْمِنٌ فَتَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ وَ اِنْ كَانَ مِنْ قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَ بَيْنَهُمْ مّيْثَاقٌ فَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ اِلَى أَهْلِه وَ تَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ، فَمَنْ لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ تَوْبَةً مّنَ اللهِ، وَ كَانَ اللهُ عَلِيْمًا حَكِيْمًا. وَ مَنْ يَّقْتُلْ مُؤْمِنًا مُّتَعَمّدًا فَجَزَاؤُه جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيْهَا وَ غَضِبَ اللهُ عَلَيْهِ وَ لَعَنَهُ وَ اَعَدَّ لَه عَذَابًا عَظِيْمًا. النساء:92-93
Dan tidak layak bagi seorang mu'min membunuh seorang mu'min (yang lain), kecuali karena tersalah (tidak sengaja), dan barangsiapa membunuh seorang mu'min karena tersalah (hendaklah) ia memerdekakan seorang hamba sahaya yang beriman serta membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya (si terbunuh itu), kecuali jika mereka (keluarga terbunuh) bersedekah. Jika ia (si terbunuh) dari kaum yang memusuhimu, padahal ia mu'min, maka (hendaklah si pembunuh) memerdekakan hamba-sahaya yang mukmin. Dan jika ia (si terbunuh) dari kaum (kafir) yang ada perjanjian (damai) antara mereka dengan kamu, maka (hendaklah si pembunuh) membayar diat yang diserahkan kepada keluarganya (si terbunuh) serta memerdekakan hamba sahaya yang mukmin. Barangsiapa yang tidak memperolehnya, maka hendaklah ia (si pembunuh) berpuasa dua bulan berturut-turut sebagai cara taubat kepada Allah. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. Dan barangsiapa yang membunuh seorang mu'min dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan adzab yang besar baginya.  [QS. An-Nisaa’ : 92-93]

Hadits-hadits Nabi SAW :
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدٍ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اَوَّلُ مَا يُقْضَى بَيْنَ النَّاسِ يَوْمَ اْلقِيَامَةِ فِى الدِّمَاءِ. متفق عليه
Dari ‘Abdullah bin Mas’ud RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Pertama-tama yang diadili diantara manusia pada hari qiyamat adalah tentang darah (pembunuhan)”. [HR. Muttafaq ‘alaih]
عَنِ ابْنِ مَسْعُوْدٍ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: لاَ يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ يَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَ اَنِّى رَسُوْلُ اللهِ، اِلاَّ بِاِحْدَى ثَلاَثٍ: الثَّيِّبِ الزَّانِى وَ النَّفْسِ بِالنَّفْسِ وَ التَّارِكِ لِدِيْنِهِ اْلمُفَارِقِ لِلْجَمَاعَةِ. الجماعة
Dari Ibnu Mas’ud ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Tidak halal (menumpahkan) darah seorang muslim yang bersyahadat bahwa sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa sesungguhnya aku adalah Rasul Allah, kecuali salah satu dari tiga (orang), yaitu : duda/ janda yang berzina, jiwa dengan jiwa dan orang yang meninggalkan agamanya yang memisahkan diri dari jamaah (kaum muslimin)”. [HR. Jamaah]
عَنْ عَائِشَةَ عَنْ رَسُوْلِ اللهِ ص قَالَ: لاَ يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ، اِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ: اِلاَّ مَنْ زَنَى بَعْدَ مَا اُحْصِنَ اَوْ كَفَرَ بَعْدَ مَا اَسْلَمَ اَوْ قَتَلَ نَفْسًا فَقُتِلَ بِهَا. احمد و النسائى و مسلم بمعناه
Dari ‘Aisyah dari Rasulullah SAW beliau bersabda, “Tidak halal (menumpahkan) darah seorang muslim kecuali (terhadap) tiga ( orang) yaitu : orang yang berzina muhshan, orang yang kufur sesudah Islam dan orang yang membunuh seseorang, maka ia dihukum bunuh sebab tindakannya itu”. [HR. Ahmad dan Nasai dan diriwayatkan juga oleh Muslim semakna dengan itu]
وَ فِى لَفْظٍ لاَ يَحِلُّ قَتْلُ مُسْلِمٍ اِلاَّ فِى اِحْدَى ثَلاَثِ حِصَالٍ: زَانٍ مُحْصَنٍ فَيُرْجَمُ، وَ رَجُلٍ يَقْتُلُ مُسْلِمًا مُتَعَمِّدًا، وَ رَجُلٍ يَخْرُجُ مِنَ اْلاِسْلاَمِ فَيُحَارِبُ اللهَ عَزَّ وَ جَلَّ وَ رَسُوْلَهُ، فَيُقْتَلُ اَوْ يُصْلَبُ اَوْ يُنْفَى مِنَ اْلاَرْضِ. النسائى
Dan dalam lafadh lain (dikatakan), “Tidak halal membunuh seorang muslim kecuali salah satu dari tiga perbuatan (Yaitu) : Orang yang berzina muhshan maka dihukum rajam, orang yang membunuh seorang muslim dengan sengaja dan orang yang keluar dari Islam lalu ia memusuhi (agama) Allah dan Rasul-Nya, maka ia dihukum bunuh, yaitu dengan disalib atau dibuang dari tanah (kediaman)nya”. [HR. Nasai]
عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ: مَنْ قُتِلَ لَهُ قَتِيْلٌ فَهُوَ بِخَيْرِ النَّظَرَيْنِ: اِمَّا اَنْ يَفْتَدِيَ وَ اِمَّا اَنْ يَقْتُلَ. الجماعة
Dari Abu Hurairah, bahwa sesungguhnya Nabi SAW bersabda, “Siapa yang (keluarganya) ada yang terbunuh, maka ia (boleh memilih salah satu) yang lebih baik dari dua pilihan (yaitu) : ia boleh menuntut denda atau ia boleh (menuntut) hukuman qishash”. [HR. Jama’ah]
لكن لفظ الترمذى: اِمَّا اَنْ يَعْفُوَ وَ اِمَّا اَنْ يَقْتُلَ.
Tetapi lafadh Tirmidzi (menyatakan), “Ia boleh memaafkan atau ia boleh menuntut hukuman qishash”.
عَنْ اَبِى شُرَيْحٍ اْلحُزَاعِيِّ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ص يَقُوْلُ: مَنْ اُصِيْبَ بِدَمٍ اَوْ خَبَلٍ وَ اْلخَبَلُ اْلجِرَاحُ فَهُوَ بِاْلخِيَارِ بَيْنَ اِحْدَى ثَلاَثٍ: اِمَّا اَنْ يَقْتَصَّ اَوْ يَأْخُذَ اْلعَقْلَ اَوْ يَعْفُوَ، فَاِنْ اَرَادَ رَابِعَةً فَخُذُوْا عَلَى يَدَيْهِ. احمد و ابو داود و ابن حاجه
Dan dari Abu Syuraih al-Khuza’i, ia berkata : Aku pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa ditimpa musibah dengan (tertumpahnya) darah atau luka (al-khabalu = al-jiraahu = luka) maka ia boleh memilih salah satu diantara tiga : Ia boleh menuntut (hukuman) qishash, mengambil denda atau memaafkan. Tetapi kalau ia menghendaki yang keempat, maka ikatlah kedua tangannya (dibuang)”. [HR. Ahmad, Abu Dawud dan Ibnu Majah]
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: كَانَ فِى بَنِى اِسْرَائِيْلَ اْلقِصَاصُ وَ لَمْ يَكُنْ فِيْهِمُ الدِّيَةُ، فَقَالَ اللهُ تَعَالَى لِهذِهِ اْلاُمَّةِ: {كُتِبَ عَلَيْكُمُ اْلقِصَاصُ فِى اْلقَتْلى، اَلْحُرُّ بِاْلحُرِّ... فَمَنْ عُفِيَ لَهُ مِنْ اَخِيْهِ شَيْءٌ. البقرة:178}. قَالَ: فَاْلعَفْوُ اَنْ يَقْبَلَ فِى اْلعَمْدِ الدِّيَةَ. وَ اْلاِتِّبَاعُ بِاْلمَعْرُوْفِ يَتْبَعُ الطَّالِبُ بِمَعْرُوْفٍ، وَ يُؤَدِّى اِلَيْهِ اْلمَطْلُوْبُ بِاِحْسَانٍ. {ذلِكَ تَخْفِيْفٌ مّنْ رَّبّكُمْ وَ رَحْمَةٌ} فِيْمَا كُتِبَ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ. البخارى و النسائى و الدارقطنى
Dari Ibnu Abbas, ia berkata : Di kalangan Bani Israil ada hukuman qishash dan tidak ada denda, kemudian Alah berfirman kepada umat ini, “Diwajibkan atas kamu qishash berkenaan dengan orang yang dibunuh, orang merdeka dengan orang merdeka ..... dan seterusnya, maka barangsiapa yang mendapatkan suatu kemaafan dari saudaranya”. (QS. Al-Baqarah : 178). Ibnu Abbas berkata, “Kata kemaafan yaitu diterimanya denda dalam pembunuhan dengan sengaja, sedang “mengikuti dengan cara yang baik” yaitu penuntutnya mengikuti dengan cara yang baik dan pihak yang dituntut menunaikan tuntutan itu kepada pihak penuntut dengan cara yang baik (pula)” yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhanmu dan suatu rahmat” tentang apa yang diwajibkan atas orang-orang yang sebelummu. [HR. Bukhari, Nasai dan Daruquthni].
عَنْ اَنَسٍ اَنَّ يَهُوْدِيًّا رَضَّ رَأْسَ جَارِيَةٍ بَيْنَ حَجَرَيْنِ فَقِيْلَ لَهَا: مَنْ فَعَلَ بِكِ هذَا؟ فُلاَنٌ اَوْ فُلاَنٌ حَتَّى سُمِّيَ اْليَهُوْدِيُّ، فَاَوْمَأَتْ بِرَأْسِهَا، فَجِيْءَ بِهِ فَاعْتَرَفَ فَاَمَرَ بِهِ النَّبِيُّ ص فَرُضَّ رَأْسُهُ بِحَجَرَيْنِ. الجماعة
Dari Anas, bahwa sesungguhnya pernah ada seorng Yahudi yang meremukkan kepala seorang perempuan dengan dua buah batu. Kemudian perempuan itu ditanya, “Siapakah orang yang berbuat terhadapmu ini, si Fulan atau Fulan ?” Hingga disebutlah (nama) seorang Yahudi, lalu perempuan itu menganggukkan kepalanya. Kemudian orang Yahudi itu didatangkan, lalu ia mengaku, maka Nabi SAW memerintahkan supaya Yahudi itu (diqishash), maka diremukkanlah kepalanya dengan dua buah batu. [HR. Jamaah]
عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ اَبِيْهِ عَنْ جَدِّهِ اَنَّ النَّبِيَّ ص قَالَ: عَقْلُ شِبْهِ اْلعَمْدِ مُغَلَّظٌ مِثْلُ عَقْلِ اْلعَمْدِ وَ لاَ يُقْتَلُ صَاحِبُهُ، وَ ذلِكَ اَنْ يَنْزُوَ الشَّيْطَانُ بَيْنَ النَّاسِ فَتَكُوْنَ دِمَاءٌ فِى غَيْرِ ضَغِيْنَةٍ وَ لاَ حَمْلِ سِلاَحٍ. احمد و ابو داود
Dari ‘Amr bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya, bahwa sesungguhnya Nabi SAW bersabda, “Denda (pembunuhan) yang menyerupai kesengajaan itu diberatkan seperti denda (pembunuhan) dengan sengaja, tetapi pembunuhnya tidak dihukum mati. Dan yang demikian itu karena syetan melompat di tengah-tengah manusia, kemudian terjadilah (pertumpahan) darah, bukan karena rasa dendam dan tidak mengangkat senjata”. [HR Ahmad dan Abu Dawud]
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: اَلاَ اِنَّ قَتْلَ اْلخَطَإِ شِبْهِ اْلعَمْدِ قَتِيْلَ السَّوْطِ اَوِ اْلعَصَا فِيْهِ مِائَةٌ مِنَ اْلاِبِلِ مِنْهَا اَرْبَعُوْنَ فِى بُطُوْنِهَا اَوْلاَدُهَا. الخمسة الا الترمذى
Dari Abdullah bin ‘Amr, bahwa sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda, “Ingatlah, sesungguhnya pembunuhan tidak sengaja yang menyerupai sengaja (seperti) terbunuh dengan cambuk atau tongkat, maka (dendanya) seratus ekor unta, diantaranya yang empat puluh ekor sedang bunting”. [HR. Khamsah kecuali Tirmidzi].
Keterangan :
Pembunuhan itu ada 3 macam : 1. Pembunuhan dengan sengaja, 2. Pembunuhan serupa sengaja, dan 3. pembunuhan karena keliru.
Pembunuhan dengan sengaja misalnya : seseorang membunuh dengan senjata tajam sehingga mati.
Pembunuhan serupa sengaja, misalnya orang memukul dengan cambuk, atau tongkat atau tangan kosong, yang pada umumnya orang yang dipukul demikian ini tidak mati, tetapi ternyata orang yang dipukul tersebut mati.
Pembunuhan karena keliru, misalnya seseorang memanah atau menembak binatang buruan, tiba-tiba mengenai seseorang hingga mati.
Untuk pembunuhan yang disengaja ini bisa dituntut qishash (dibalas bunuh). Adapun untuk pembunuhan serupa sengaja dan pembunuhan karena keliru, ini tidak bisa dituntut qishash tetapi dituntut diyat (bayar denda).


Demo Blog NJW V2 Updated at: 23:57

0 comments:

Post a Comment

Disarankan berkomentar menggunakan Akun Google+. Komentar SPAM dan SPAMMY (menyertakan link hidup, minta kunjungan balik, & nama blog) otomatis tidak akan muncul. Silahkan di Copy dan di Share kalau di rasa bermanfaat tidak perlu izin. Jika menginginkan Link Tinggalkan alamat Email, Sebelum bertanya, Cari Dulu di Kotak Pencarian! Thx